Hal-Hal Yang Menyebabkan Konsumen Memilih Transportasi Online Daripada Transportasi Offline

12.18

Kemarin di Twitter ramai Demo Taksi, timeline gue langsung ramai ngomongin demo-demo taksi yang sangat tidak baik ditonton oleh anak-anak kecil, lalu gue mengikuti demo itu lewat media TV, semua stasiun televisi memberitakan demo itu, tapi ada yang salah, kenapa gak diblur pas ada adegan lempar batu, pengroyokan, sedangkan teteknya Shandy di kartun Spongebobs aja diblur.

Sampai gue menyadari satu hal, anak-anak boleh melakukan kekerasan tetapi tidak boleh merasakan kasih sayang dengan sesama manusia. Jahat banget kan.

Demo kemarin menuntut semua transportasi online untuk dicabut karena dianggap illegal, gue baca di Wikipedia tentang demo, yaitu suatu kegiatan yang dilakukan secara individu atau kelompok untuk menyuarakan aspirasinya di depan publik, tapi mereka yang demo kemarin bukan menyuarakan aspirasi, malah terkesan menyusahkan banyak orang.

Mereka udah menyusahkan pejalan kaki, penumpang transportasi umum lainnya. Judulnya kan Demo Transportasi Online, kenapa penumpang Transjakarta sampai disuruh turun juga, kampret, untung yang demo kemarin gak berhentiin KRL juga, bisa dilindes.

Kenapa? Hah? Bego.


Lagian ya, harusnya kalian yang demo kemarin berpikir cerdas, sekarang udah tahun 2016, bukan jaman batu, harusnya kalian itu demonya ke perusahaan kalian, suruh bikin inovasi yang mengikuti jaman, bukannya mengembalikan jaman ini ke tempo dulu.

Belajar dari Tukang pos deh, walaupun sekarang sudah ada email dan media sosial, beliau tidak pantang menyerah untuk mengantarkan surat dan gak pernah demo tuh, belajar dari mbak-mbak warteg dekat rumah gue, walaupun sudah ada sistem delivery order, beliau masih bertahan dan gak demo-demoan juga tuh.

Kembali lagi, semuanya sudah berubah nak menjadi jaman teknologi, ngerti?

Sekarang akan gue jelaskan, kenapa banyak orang yang pindah ke transportasi online daripada menggunakan transportasi offline. Bekicot.

1. Mudah Diakses Dan Gak Ribet

Seenggaknya yang lo sebut Siluman ini udah bisa bikin gue gak telat meeting.

Jaman udah online, manfaat teknologi udah bisa bikin banyak orang terbantu, pengin beli makanan gak perlu keluar rumah, pengin beli baju gak perlu keluar rumah, pengin pergi kesuatu tempat gak perlu ke halte, cukup dengan gadget yang terhubung ke internet, kelar. Tulis tuh buat bahan demo ke perusahaan kalian.

2. Harga Real Dan Gak Tipu-Tipu

kalo udah laper juga pada pulang.

Transportasi online udah ada harga real, gak ada harga sembunyi, kalo toh si driver ini asik pas diperjalanan, bukan gak mungkin si penumpang bakalan ngasih lebih dari harga yang tertera diaplikasi. Catet lagi tuh, biar gak kalah bersaing.

3. Hafal Jalan Minimal 90%

Kenapa harus hafal jalan, karena ya gue adalah penumpang, bukan navigator, minimal kalian tuh hafal jalan 90%, sisanya ya tanya atau pakai GPS, teknologi udah canggih kok, manfaatin jangan Cuma bisanya facebookan aja, update status galau. Catet lagi tuh.

4. Ramah Dan Nggak Usah Ngedumel

Kalian sebagai driver harusnya ramah, bukannya malah ngedumel gak jelas kalo gak tahu jalan, yang ada si penumpang risih kali, gue pernah dulu waktu di Bandung, driver gak tahu jalan, suruh tanya malah ngedumel, eh malah minta bayaran lebih, katanya buat ongkos tanya, fak.

5. Belajar Bersyukur

Lo duda karena pasangan lo gak bisa terima apa adanya, ngerti!

Kalian cuma butuh belajar bersyukur. Dah, ngerti.

Gue baca berita lagi hari ini, katanya Taksi yang demo kemarin menggratiskan taksinya full 24 jam hari ini, biar apa? Kayaknya aksi demo kemarin itu udah ngebikin semua orang yang memanfaatkan transportasi umum jadi ‘cukup tahu’ aja dengan keanarkisan kalian, mereka juga bakal mikir dua kali untuk menaikin taksi ‘gratis’ itu.

Sekarang udah tahu kan kenapa kalian kalah bersaing?



Share this

Blogerwin.com adalah website personal calon penulis yang sekarang sedang sibuk menyiapkan konten untuk Youtubenya.

Artikel Lainnya

Previous
Next Post »

10 comments

Write comments
3/24/2016 delete

Tapi gue malah ngerasa itu mereka demo disuruh atasannya deh. Lagian kenapa setorannya gede banget itu taksi. Gue baca waktu itu, kalo sopir dapet 550, yang 500 ribu disetor. Terus 50 buat apa? Makan 3x juga pas-pasan. Kan parah. :(

Reply
avatar
3/24/2016 delete

gue juga baca tuh kemarin, yang demo tuh emang oknum. Sebenarnya sopir beneran mah gak mau demo-demoan kek kemarin loh. Sedih.

Reply
avatar
4/15/2016 delete

Dan juga mau anterin pelanggan kemana aja tanpa komplain dengan jalanan yang macet karena hujan. Dulu sering banget ditolak sama taksi reguler kalo lagi hujan dan macet.

Reply
avatar
4/16/2016 delete

lah bisa gitu ya, padahal kan itu jobdesk mereka :|

Reply
avatar
4/18/2016 delete

Mungkin betul kali ya settingan. Para supir taksi yang benerannya ngga seperti itu yak. Kasihan juga ya mereka jadi kena akibatnya, jadi kan orang akan menyamaratakannya.

Reply
avatar
4/18/2016 delete

wah... setuju setuju.... pasti pada suka yang mudah, murah dan praktis maka online lah jadi solusinya

Reply
avatar
4/19/2016 delete

betul mas, enak gak repot nungguin di pinggir jalan dan udah jelas ada nominalnya.

Reply
avatar
5/29/2016 delete

ada lomba blog loh mas dari blue bird hehe ikutan gak ituh hehe

Reply
avatar
6/01/2016 delete

waduh gak ikutan saya mas :D

Reply
avatar

Silakan berkomentar sesuai artikel, berikan saran dan kritik yang membangun, karena tanpa kalian blog ini bukan apa-apa. EmoticonEmoticon