Alasan Untuk Selingkuh?

10.20

‘Win, gue bingung deh sama cewek gue. Kenapa akhir-akhir ini dia beda ya?’ tanya Joko sambil menyeruput kopi hitam yang masih panas.

‘beda gimana bro?’

‘beda aja sekarang, udah jarang terima telpon gue, jarang berkirim pesan dan jarang ada waktu buat gue.’ Jelasnya.

‘ya sibuk kali, tanyainlah.’

‘bilangnya sih gitu, tapi kan dia sabtu-minggu libur kerja, masak sibuk juga?’

‘ya siapa tahu ada kerjaan freelance.’

‘freelance? Gue ngerasa kayak ada sesuatu yang lagi dia sembunyiin.’ Kata Joko menerka-nerka.

‘cari tahu makanya.’

‘gak tahu kenapa hati gue bilang, kalo dia lagi selingkuh, banyak hal yang mengarah kesana, dari cerita teman yang ngeliat dia jalan sama cowok lain, dari tingkah dia nerima telpon waktu kita makan malam dan dari segala aktifitas dia yang sedikit gue boleh tahu.’ Balas Joko sambil ngaduk-ngaduk kopi yang sisa ampasnya.

‘cari tahu dulu deh, jangan negatif thinking gitu. Siapa tahu dia mau bikin sesuatu yang special buat lo kan. tahun depan nikah kan sama dia?’

‘nah justru itu, gue takut kehilangan dia, eh, btw thanks ya udah mau dengerin curhat gue.’

‘santai aja bro, udah jangan nangis, cowok kok nangis.’ ejek gue.

'yeee, kampret.'
 
Kami tidak mengkahiri obrolan itu dengan ciuman, karena kumis Joko setebal hutan di Kalimantan, kalo pun dia gak kumisan, gue juga gak mau ciuman, gue masih doyan perempuan. Hehe

Salah satu dari sekian banyak curhatan teman tentang pasangannya yang tiba-tiba jadi beda, menurut gue kenapa pasangan kita yang tadinya normal-normal aja bisa tiba-tiba berbeda, bisa jadi pasangan kita lagi sibuk, pasangan kita lagi beradaptasi dengan hal baru, pasangan kita lagi bikin sesuatu yang mengejutkan atau memang pasangan kita sedang selingkuh. Tapi yang terpenting adalah tetap positif thinking aja.

http://www.blogerwin.com/2015/12/alasan-untuk-selingkuh.html


1 Tidak dianggap

Sebagian teman yang pernah gue tanya kenapa memilih untuk selingkuh, padahalkan dia orangnya baik dan gak neko-neko, tapi seoarang teman yang memutuskan untuk selingkuh bilang kalo pasangannya selalu gak menganggap dia ada, tidak adanya status yang pasti membuat perselingkuhan itu terjadi. So, menurut gue, selingkuh itu gak baik karena lebih baik adalah saling meyakinkan untuk serius dalam menjalin tali percintaan, cie banget kan bahasa gue.

2. Bosan

Hal yang mengejutkan bagi gue adalah, ada yang bilang bosan dan pengin selingkuh aja, menurut gue hal kayak gini tuh adalah hal labil, sesuatu yang dianggap bosan adalah mengacu pada benda mati, biasanya gitu, kalo hubungan percintaan masak ada kata bosan, terus nanti kalo udah nikah lo bakal bilang bosan sama pasangan lo yang udah setia hingga renta itu? Yang menciptakan bosan itu adalah kalian, makanya bikin sesuatu yang mengasikan dan nyaman, biar apa? Biar kalian makin lengket layaknya perangko dan surat.

3. Main-main

Gue masih gak ngerti dengan ababil yang kecepetan akhil baligh kemudian dia pacaran dan kemudian selingkuh dengan alasan, lagi main-main aja, masih pacaran ini. Emang dia gak mikir apa kalo pacaran aja udah main-main apalagi nanti waktu udah nikah, mau main-main juga? Awal pernikahan kan minimal dari pacaran dulu, saling mengenal dan memutuskan untuk serius.

4. Nyaman dengan Mantan

Ini yang paling gak masuk akal, mantan kan adalah orang masa lalu, predikat mantan terjadi karena kegagalan dalam hubungan percintaan, terus lo masih bilang nyaman? Palingan juga kalo udah balikan terus diputusin lagi, lo bakal bilang, ‘semua cowok sama aja, kalo gak bajingan, ya homo.’ Padahal dia yang bego, memilih orang yang udah bikin patah hati bukan memilih orang yang menjaga hati.

5. Terlalu Baik

‘kamu terlalu baik buat aku.’ Ini kalimat klise yang cewek bilang kalo dia lagi kepergok selingkuh, dengan alasan itu dia bilang kalo pasangannya yang sekarang terlalu baik, terus kalo terlalu jahat lo bakal mau sama pasangan lo yang sekarang? Gak kan? Mana ada orang yang mau berumahtangga dengan orang yang tiap hari nge-KDRT-in kamu? Gak ada kan. So, segala hal itu bisa diomongin baik-baik tanpa perlu buat alasan ‘kamu terlalu baik buat aku.’

Kalian ada yang ngalamin hal yang sama, kalo ada saatnya kalian instopeksi diri dan pasangan, intinya kalo memang tidak cocok ya didiskusikan, dibicarakan dengan baik-baik, kalopun tidak ada jalan keluar untuk terus bersama, ya berpisahlah dengan baik-baik tanpa melukai perasaan. Biar nanti tidak ada dendam yang tertanam setelah berpisah dari mantan.

Yaudah, gue mau pacaran lagi, kan udah weekend. Chresss.

Share this

Blogerwin.com adalah website personal calon penulis yang sekarang sedang sibuk menyiapkan konten untuk Youtubenya.

Artikel Lainnya

Previous
Next Post »

Silakan berkomentar sesuai artikel, kasih saran dan kritik yang membangun, karena tanpa kalian blog ini bukan apa-apa. EmoticonEmoticon