Hari Kancut Keblenger Nasional

18.04
Banyak yang ngabisin liburan dua hari kemarin dengan berbagai macam cara, ada yang traveling, ada yang di rumah aja sambil tiduran, ada yang ngelarin skripsi dan lain-lain. Kali ini gue ngelewatin dua hari itu nggak lagi cuma tidur-tiduran sambil ngeliatin timeline twitter, gue lalui dua hari itu dengan quality time bareng teman-teman Kancut Keblenger (KK).

Jauh-jauh hari admin KK udah ngasih wejangan sama member-membernya lewat facebook dan twitter-kalau nanti di tanggal 30-31 Maret bakal ada acara #HakrabKK. Abis ngebaca pengumuman itu gue ngerasa excited banget buat ikutan, selain bisa nambah ilmu jurnalistik, komunikasi dan relasi, ikut acara beginian juga bisa nambah jodoh temen.

Berandai-andai boleh kan?

Tapi gue nggak nyari jodoh kemarin, karena kata Afgan, jodoh pasti bertemu. Di pengumuman itu admin KK suruh nyiapin apa-apa aja yang bakal dibawah nanti pas #HakrabKK di Puncak, iya kami semua merayakan hari keakraban komunitas di puncak gitu. Dari semua list yang tertulis di facebook untung nggak mengharuskan bawa pacar, gue seneng dan gue lega.

Perjalanan hari pertama menuju Bogor di mulai dengan naik kereta commuterline yang acnya mati, kipasnya juga mati, jendela di gerbong gue macet. Lengkap dalam sauna berjalan. Perjalanan menuju St. Manggarai dari St. Bekasi memakan waktu empat puluh lima menit, keluar-keluar dari gerbong gue udah jadi sosis panggang, coklat dan menggemaskan.

Setelah lima menit menunggu kereta listrik di St. Manggarai-akhirnya kereta listrik yang ditunggu itu datang dengan elegan, ngebukain pintunya buat gue dengan epic. Udah berasa film banget kan?

Kereta listrik kali ini acnya hidup, kipasnya juga hidup dan kacanya juga lancar tanpa macet, gue senang dan bahagia sekali. Waktu yang gue abiskan di dalam kereta listrik menuju St. Bogor sebanyak empat puluh enam menit, beda semenit dari waktu sebelumnya. Setelah sampai di St. Bogor gue langsung menuju tempat makan siap saji yang ada di sebrang Stasiun, sebut aja KFC, nama disamarin ya.

Katanya admin KK kalau udah sampai di St. Bogor langsung ke KFC aja, soalnya disana udah ada member yang datang duluan dari dua jam yang lalu, setelah sampai di KFC gue ngeliat random ke seluruh pengunjung disana, rame dan mukanya sama-muka laper semua. Tapi di SMS sebelumnya, admin KK ngasih ciri-ciri kalau member yang udah sampai duluan itu gede, tinggi, putih dan keturunan tionghoa.

Berbekal ciri-ciri itu-mata gue random nyari orang yang berketurunan tionghoa, ada satu orang yang berketurunan tionghoa di lantai dua KFC, gue samperin, gue tanya dengan sopan.

“Permisi, dari member KK ya?” kata gue bertanya.

Ada jeda hening, dia ngeliatin gue dengan muka heran.

“Kancut keblenger.” Jelas gue.

Masih hening, giliran gue yang bengong. Pas gue mau ngelanjutin tanya lagi dia ngeluarin suara.

“Apa? Lu olang nggak sopan ya bilang kancut-kancut di depan uwe, !@#^^*%@$&#$%#$^*(@#%.”

Ternyata gue salah, gue malu, sempet pengin lari-larian manja ngelilingin KFC biar semua orang amnesia kalau ngeliat gue nggak pake baju, tapi gue takut disangka mamalia yang lepas dari Kebun Raya Bogor.

Random. Emang.

Gue memutuskan buat sok cool jalan kembali kebawah ninggalin orang tionghoa yang gue kira member KK, tapi ternyata bukan. Gue memutuskan untuk mojok di sudut KFC dulu sambil kirim SMS dengan admin KK, ngadu kalau orangnya banyak dan gue bingung. Akhirnya gue memutuskan nunggu Admin KK aja sampai datang.

Lima menit gue nunggu. Masih belum ada.

Sepuluh menit gue nunggu. Tetep belum ada.

Lima belas menit gue nunggu. Masih tetep belum ada.

Dua puluh menit gue nunggu, ponsel gue berdering pertanda ada panggilan masuk, gue pencet lambang telfon berwarna ijo buat ngejawab panggilan itu.

“Hallo, lo dimana?” terdengar renyah suara disebrang telfon sana.

“Hallow, akik di KFC nih, amu sebelah mana yah?” balas gue nggak mau kalah renyah.

Beberapa detik setelah itu gue kayak ngdenger suara disebrang telfon ada yang muntah-muntah. Tapi ternyata bukan muntah-muntah pas udah ketemu ternyata Admin KK nggak kenapa-kenapa. Alhamdulilah.

Mungkin dia lagi mikir, “Kenapa alay belum punah Tuhan? Kenapa?” kemudian hujan turun dengan deras.

Tapi nggak semengerikan itu kok.

Setelah dinyatakan lengkap dan memenuhi kuota yang udah ditentuin, akhirnya kami menuju Villa dengan menggunakan angkot, keren, beda dan seru. Kalau gue nggak salah hitung ada lima belas orang yang ikut di dalam angkot, karena di dalam penuh dan sesak, gue mencoba mengalah dengan seorang member yang baru gue kenal saat itu juga. Gue masih lupa namanya, tapi sebut aja Barca.

Gue dan Barca akhirnya gelantungan di pintu angkot, mencoba profesi yang sangat extream itu, yang gue pikirkan cuma satu: abis ini gue bakal isi di daftar riwayat hidup buat nambah pengalaman kerja. Pasti HRD yang wawancarai gue terkesan dan sedih udah ngeluangin waktu interview.

Kami ngobrol banyak sambil gelantungan di pintu angkot, dari asli mana, tinggal dimana, kerja dimana, lulusan apa, basicnya apa, punya tabungan berapa, mantan berapa sampai kesini sama siapa.

Gue salah menanyakan pertanyaan terakhir itu.

“Jadi ikut KK udah berapa lama?” gue bertanya di sela-sela riuh kemacetan kota Bogor nan panas itu.

“Sebenernya gue nggak ikut, tapi diajak sama pacar.” Balas dia dengan sopan.

“Ohh pacar, pacar ya, keren, keren.” Balas gue canggung sambil mau jorokin dia ke jalanan.

“Pacar lo ikut juga bro?”

“Hah?”

“Pacar?”

“APA?”

“PACAR. LO. IKUT. JUGA?”

“HAH? PAKAR?”

“IYA. PAKAR. PAKAR LO IKUT?”

“OH PACAR, GUE BELUM BOLEH PACARAN.” giliran Barca udah siap-siap mau ngejorokin gue ketengah jalan aja sambil melet-melet karena gue pura-pura nggak denger.

Setelah ngobrol panjang akhirnya angkot kami sampai di satu tanjakan tinggi banget, sumpah gue ngerasa ada yang salah dengan abang supir angkot ini, dia nyuruh beberapa penumpang turun dulu dari angkot-terus disuruh nahan bagian belakang angkot.

“Kok turun bang? Kenapa?” gue bertanya.

“Nggak kuat nanjak dek.” Jelas supir angkot.

Gue bengong.

“Tapi abang kan supir angkot Bogor, jadi udah terbiasa.”

“Saya takut mundur.”

“Abang ada salah apa sama mundur, kok takut? atau saya aja bang yang bawa angkotnya ya.”

Giliran dia yang bengong.

Akhirnya gue nggak jadi gantiin dia jadi supir, setelah dibantu dorong oleh beberapa member KK dan masyarakat yang menunggu komunitas KK lewat karena pengin foto-foto sambil gaya selfie unyu, angkot itu berhasil kembali di jalan yang datar. Bahagia sekali kami semua.

Gue dan Barca melanjutkan lagi menjadi kenek angkot menuju Villa admin KK buat ngerayain komunitas KK yang kreatif dan menarik minat para jomblo untuk ngedapetin jodoh dengan mudah. Hehe

Dengan perjuangan maha dahsyat dan kolaborasi gue dan Barca menjadi kenek dadakan yang ngebuka jalan untuk angkot biar nggak kejebak macet, akhirnya sampai juga di jalan masuk menuju Villa.

“Turun sini aja dek, nggak kuat nanjak nih.” Kata supir angkot itu sambil masang senyum pepsodent.

“Abanggg, saya aja yang naikin, nyobain bisa apa enggak, kalau nggak bisa palingan juga guling lucu gitu.” Jelas gue sambil terkekeh.

Supir angkot dan member lain udah siap-siap mau ngebuang gue ke kolam lele. Tapi gue nggak jadi lagi gantiin supir angkot itu, supir angkot senang dan member lain senang juga, tandanya kasur dan hal-hal empuk lainnya udah di depan mata deh.

Sesampainya di Villa Admin KK, kami semua langsung masuk dengan disambut patung kuda putih yang anunya juga dikeliatin. Nggak ada sarung, gue tutupin aja pake daun pisan, eh malah disangka lemper.

Seharian kegiatan kami adalah BEBAS, BEBAS milih mau ngapain aja, tapi admin KK nggak ngebolehin, yaudah deh akhirnya kami ngikut dengan riang gembira. Beberapa jam setelah istirhat datang seorang penulis ternama, dia adalah OKA, penulis Analogi Cinta Sendiri, gue pembaca karya dia dan followers dia juga. Naluri gue pengin ngebekep dia pake kancut biar di followback sirna karena takut disangka pedopil baru akhil baligh.

Selama dua jam OKA ngasih wejangan seputar sastra dan hal-hal yang berkaitan dengan itu kepada semua member, kami mendengarkan dengan khidmat, sesekali ada salah satu member bertanya, sesekali juga ada pertanyaan yang nggak penting untuk ditanyakan.

“Kak, follback akik dong.” Itu gue yang tanya dalam hati.

Setelah selesai acara temu kangen dan sharing, malam harinya kami berapi unggun bersama lalu membuat lingkaran sakral pemanggil jodoh. Kami semua mengelilingi api yang menyala dengan garang, admin KK memulai satu pertanyaan sederhana untuk kami semua.

“Sekarang acaranya kenalan ya teman-teman.”

Satu per satu dari kami memperkenalkan diri, abis itu sesi diskusi bareng buat ngembangin ide-ide kreatif Komunitas KK, nyoba ngasih hal yang beda buat KK kedepannya, dan ada masukan apa dari member-member lain untuk KK. Setelah sesi diskusi berakhir, kami semua melanjutkan tidur lucu biar kegiatan esok pagi berjalan dengan lancar.




***

Pagi berikutnya kegiatan kami adalah menaikin kaki gunung salak, tapi sebenernya belum di kakinya, baru di keset welcomenya aja. Soalnya pas gue gelitikin gunung salaknya nggak ketawa, yang ketawa malah orang gila. Kami berjalan melewati beberapa tanjakan dan beberapa turunan sambil foto-fotoin gunung salak yang terlihat sangat megah. Indonesia itu keren bro!

Sesampainya di salah satu rumah yang sengaja dijadikan tempat transit dan sekaligus ada sevel versi warkopnya-kami sarapan pagi dulu sebelum melanjutkan naik lebih keatas lagi.

“Yuk keatas.” Ajak admin KK kepada teman-teman lainnya.

“Yuk.” Balas salah satu member.

Gue mengangguk.

Kami bersama-sama menaikin satu tanjakan panjang sekali, kalau misalnya udah sampai atas rasanya pengin nggelindingin diri aja kayak ban motor gitu. Nggak cukup sampai disitu aja, kami transit di bawah pohon besar, tapi nggak terlalu besar juga sih, disana ada beberapa nama yang terukir indah, gue pun tercetus ide briliant, kapan gue bisa ngukir nama disana? karena mentok mikir yang nggak mungkin, akhirnya gue nyuruh Barca buat nulis namanya disana sebagai kenang-kenangan.

“Bro, lo nggak mau nulis nama disitu.” Kata gue sambil nunjuk pohon yang banyak banget ukiran nama.

Dia ngeliatin pohon, abis itu ngalihin pandangan ngeliatin gue, “Nama lo sama gue ya?”

Abis itu gue keselek peralon sambil pengin ngiket dia terus gelindingin dia kebawah.

Kami melanjutkan perjalanan keatas, ternyata diatas ada lapangan gede banget, tapi bukan lapangan, cuma lahan yang luas mirip lapangan, dan disisi lain terpampang megah gunung salak, kami pun foto-foto ala anak-anak ababil yang masih kekurangan asupan kasih sayang, karena sebagian dari kami memang single, karena single lebih baik dari pada punya pacar tapi nggak pernah ketemuan, KOK MALAH CURHAT NYET!

Oke. Fokus.

Semua member KK masih pada foto-foto, ada yang berbincang, ada yang lari-larian, ada yang pacaran. Barca sama pacarnya lagi pacaran tuh.

“Mau gue fotoin nggak bro?” gue menawarkan jasa.

“Boleh bro. Nih.” Balas Barca sambil ngasih ponselnya yang ada aplikasi 360nya udah siap dipake.

“360 bro?” gue memastikan.
            
“Iya, buat foto prewed sekalin, pake efek sexylips ya.” Barca request seolah aplikasi itu sangat membantunya menjadi lebih tampan lagi.

Gue jadi nggak fokus motret mereka, yang ada malah kebayang sama momen dua tahun yang lalu dimana gue dan mantan pacar lagi foto bareng didepan gunung, persis kayak Barca sama pacarnya, kayak gitu tuh, abis foto langsung gue diputusin karena nggak fotogenic. Kampret, kenapa nggak fokus gini ya nulis satu posting doang.

Setelah bosen foto-foto, kami memutuskan buat turun dan istirahat sejenak lalu pulang menuju kota masing-masing menggunakan juggijakgijuk, kereta kuda.

Sampai di rumah gue seneng dan bahagia bisa bersuka cita bersama teman-teman KK di #HakrabKK komunitas yang sebelumnya gue ragukan ini ternyata seru abis, karena sebelumya gue pernah masuk di satu komunitas yang didalamnya bukan kayak keluarga, tapi malah kayak nyombong-nyombongin diri gitu dengan kemampuannya. Kalau di KK beda, gue ngerasa udah paling lama aja ada disana, padahal gue baru pertama kali ikutan kopdar. Asli gue seneng banget dan rasanya pengin ikutan acara kayak gini lagi di event-event lainnya.


Ini komunitas gue, mana komunitas lo?

Bonus:


lagi diskusi


lagi foto-foto lucu


@ucuppello nunggu jodoh

Share this

Blogerwin.com adalah website personal calon penulis yang sekarang sedang sibuk menyiapkan konten untuk Youtubenya.

Artikel Lainnya

Previous
Next Post »

6 komentar

Write komentar
4/05/2014 delete

Wahh seru yahh emang kalo udah sama member kancut. Nagih dehh mau nginep2 lagi

Reply
avatar
4/05/2014 delete

Iya seruu banget, makanya ikut KK dong ya :)

Reply
avatar
4/07/2014 delete

Sepertinya seru ini :D

Reply
avatar
4/07/2014 delete

kak erwin yang mana ya pas ikutan kemarin?
maaf kak gue gak hafal sama cowok-cowok yang ikutan kemarin hehehehe

Reply
avatar
4/07/2014 delete

yang ganteng, baik hati dan suka menabung walaupun belum penuh udah diambil lagi, hehe

Reply
avatar

Silakan berkomentar sesuai artikel, kasih saran dan kritik yang membangun, karena tanpa kalian blog ini bukan apa-apa. EmoticonEmoticon