Kelakukan Bocah Yang Berujung Petaka

09.44

Beberapa hari yang lalu gue stalking feed Instagram, lalu gue menemukan foto dua anak bocah yang pipisnya masih belum lurus dan disampingnya ada foto mobil Honda mobilio yang depannya ringsek, logika yang gue dapat saat melihat mobil ringsek itu adalah, kemungkinan pertama nih mobil nabrak pembatas jalan yang terbuat dari beton dan kemungkinan yang kedua balik ke alasan yang pertama.


Karena saat terjadi laka lantas di lokasi tidak ada mobil lain yang rusak serius, setelah gue baca berita itu, ternyata yang nyetir tuh mobil adalah anak bocah yang fotonya disejajarkan, gue kira mah tuh bocah jadi korban, eh tapi kalo jadi korban mah ngapa dia mainnya di jalan tol ya?

Anjir, bocah goblok abis.


Kisah ini teringat saat gue masih SMP kelas 3, waktu itu bokap-nyokap pergi ke Jakarta karena ada urusan kerjaan, di garasi rumah ada mobil pickup yang terparkir rapih dengan posisi gigi masuk. Dengan PD-nya waktu itu gue nyalain dan beberapa detik kemudian mobil maju kedepan membuat dinding rumah ambruk, gue shock. Adek gue yang melihat kejadian itu bukannya bantuin malah ngadu ke embah, gue makin shock.

Dengan langkah cepat gue turun dari kemudi lalu mendorong mobil mundur untuk memposisikan ke tempat semula.

Setelah gue drama nangis-nangisan, embah gue dengan cekatan langsung merepair dinding yang jebol itu, beberapa hari kemudian bokap-nyokap balik dari Jakarta dan langsung gue dimarahin abis-abisan. Asli itu adalah pengalaman paling absurd dalam hidup gue.

Lalu gue flashback lagi ke tahun 2012, waktu gue kerja di tempat yang mengharuskan gue bisa membawa mobil kantor, kedua kalinya gue duduk di kursi pengemudi setelah nabrakin mobil bokap ke dinding rumah sendiri, gue jadi aware dengan sekitar, gue masih ingat banget gimana gue menyalakan mobil dengan hati-hati, melihat kondisi gigi benar pada posisi netral untuk menghindari nabrak lagi.

Akhirnya sukses gue bisa menjalankan mobil dengan kecepatan 10km/jam, pelan abis. Lalu gue mulai belajar berhenti di tanjakan, setelah dirasa sukses gue mulai mencari jalan kecil, setelah sukses, gue mulai jalan di tempat ramai dan bermacet-macetan dan gue sudah yakin bisa, barulah gue masuk ke jalur tol.

Gue bengong, gue ngerasa udah paling kenceng naik mobil di tol tapi dari sebelah kanan masih ada aja mobil nyalip dengan kecepatan tinggi, asli di jalur tol lebih tinggi tingkat kecelakannya, apalagi sambil bengong.

Total waktu belajar mengemudikan mobil sampai berani masuk ke dalam jalur tol adalah 6 bulan, itu aja gue masih ragu. Nah ini anak SMP yang kencingnya aja masih belom lurus apalagi belom punya SIM udah berani bawa mobil sendiri ke jalur tol.

GOBLOK!

Itu satu kata yang pantas buat orang tua anak itu, untung aja tuh bocah gak kenapa-kenapa dan gak ada pengendara lain juga yang celaka. FYI: naik mobil dan motor itu beda, asli beda banget, bukan karena beda adem dan panas nyet.

Beda cari ngepasin buat belok dan nyalip.

Naik motor mo nyalip tinggal nyalip aja karena jalannya keliatan dan pandangan mata luas.

Naik mobil mo nyalip gak bisa main belok, lo harus bisa ngepasin kondisi jalan kiri dan kanan biar pas dan gak jeblok tuh ban mobil lo, syukur-syukur pas belok lo gak nabrak mobil di depan lo, pandangan sangat terbatas.

Jadi intinya adalah, mengemudikan mobil bukan cuma cukup punya SIM dan keberanian doang, lo harus siap mental dan fisik, gue aja yang udah fasih bawa mobil masih takut dan ragu, karena sekali nabrak atau ditabrak bakal bikin shock dan trauma yang berkepanjangan.

Buat kalian yang baca tulisan ini, janganlah mengedepankan gengsi untuk menyombongkan diri tapi malah membuat bahaya orang lain, mending yang pasti-pasti aja deh, bawa kendaraan yang semestinya dan sewajarnya aja.

Semoga tidak ada bocah-bocah goblok lagi deh.
Ketik amin biar doa ini terkabul.

Share this

Blogerwin.com adalah website personal calon penulis yang sekarang sedang sibuk menyiapkan konten untuk Youtubenya.

Artikel Lainnya

Previous
Next Post »

12 komentar

Write komentar
12/19/2016 delete

Yaampun itu beneran anak sekecil itu udah bawa mobil?
amazing.. yang orang tua nya pikirin apa yah.. hihi..
Semoga dari balik peristiwa ini, banyak yang belajar...
dan mengambil hikmahnya.


Buset sampe tembok ambruk win? ya wajarlah ya kalau sampe trauma gitu

Reply
avatar
12/19/2016 delete

iya, kacau emang gue waktu dulu :D
trauma abis.

Reply
avatar
12/20/2016 delete

Yang lebih goblok ortunya Kang masa iya ngebebasin ni bocah bawa mobil :D emosi jiwa liatnya ahhaha

Reply
avatar
12/20/2016 delete

Emanya emang ga punya rasa malu ya mentang" punya banyak harta terus anak nya dibebasin gitu aja.. kalo mau pamer harta mah jngan gtu bersedahkah baru itu keren...

Reply
avatar
12/20/2016 delete

emang mbak, gregetan saya jadinya bocah kayak gitu dibiarin bawa mobil :|

Reply
avatar
12/20/2016 delete

Wah, ortunya nggak sayang anak kali ya? Kalo ada apa2 sama anaknya gimana tuh? Aku aja masih sedikit trauma Kalo bawa mobil, pengennya Kalo bawa mobil dijalan yang lurus datar nggak sempit alias lebar terus sepi#hahahaha.. dulu penah nabrak pagar pas mundur mau keluar dari rumah (karena beda ketinggian), bawa mobil memang terbatas pandangan. Apalagi tuh mobil kategori gede lah, yang bawa anak ketek pulak. Ondeh... Btw, salam kenal ya win.

Reply
avatar
12/21/2016 delete

Sampai sekarang aku ngga berani nyetir..dan ngga berani even buat belajar. wkwkwk. gmn yak..serem aja bawaannya. Tapi lihat anak-anak sekarang kayaknya berani-berani gitu yak. Di bawah umur lagi...cuma bisa ngelus dada. Gimana kalau malah ngebahayain orang lain yak..

Reply
avatar
12/21/2016 delete

bawa mobil-mobilan aja mbak biar aman :D

Reply
avatar
12/21/2016 delete

bedanya orang jaman dulu sama sekarang ya gini mbak :D

Reply
avatar
2/14/2017 delete

Bener banget yang Goblok ortu nya nyet,,,,

Reply
avatar

Silakan berkomentar sesuai artikel, berikan saran dan kritik yang membangun, karena tanpa kalian blog ini bukan apa-apa. EmoticonEmoticon