Kotak Dalam Maya

18.11

Udah lebih dari berpuluh minggu yang sejuk, damai dan nyaman gue lewati dengan kemalasan untuk buka Ms Word, akhir-akhir ini kegiatan produktif itu mulai memudar, faktornya banyak, dari masalah kecil yang dibesar-besarin, hingga masalah besar yang makin dibesar-besarin (Jangan jorok). Gak tahu mau nulis apa, tapi gue ngerasa ini adalah puncak dari kegelisahan yang selama ini menghantui pikiran.

Kadang gue gak berhenti mikir, bagaimana ya orang bisa dikatakan bertanggung jawab?

Pertanyaan itu bikin gue stress, gelisah dan resah. Sampai gue niat banget browsing cuma buat nyari jawaban dari pertanyaan itu. Jawabannya pun macem-macem, ada yang cerdas, biasa aja sampai ada juga yang gak nyambung abisss. Gue gak berhenti browsing buat dapetin jawaban dari pertanyaan itu, sampai pada kuota internet abis dan gak bisa buka apa-apa gue tetep belum puas dengan semua jawaban itu.

Gue memutuskan untuk bikin teh, diem sejenak sambil mikirin jawaban itu, kalo kata orang jaman dulu, “Mikir karo disambi udut.” Artinya mikir sambil ngeroko dulu. Iya, diem sejenak itu bikin pikiran jadi luas, mikirin apa-apa aja solusi dari keresahan hati. Gue baru sadar, jawaban dari pertanyaan itu adalah kita harus menyelesaikan sesuatu yang udah diberikan oleh orang lain dengan baik dan benar, meskipun sesuatu itu gak selesai dengan apa yang orang lain mau.

Kadang kita hanya berpikir pada satu individu, me-yaudah-in perkara yang seharusnya jadi tanggung jawab. Iya, kita selalu menganggap mandat dari orang lain itu mudah dan gampang dengan kata, “Ah, cuma gitu aja, besok juga bisa lagi.” Padahal kan gak gitu.

Gue setuju kalo tanggung jawab itu adalah janji, iya janji itu harus ditepati, kalo pun gak bisa ditepati kita tinggal ngomong gak bisa, dengan jawaban seperti itu orang yang menitipkan mandat gak berharap lebih. Gue sempet mikir, bagaimana orang menyelesaikan tanggungjawabnya hanya dengan sebatas main-main tanpa hasil.

Ada lagi yang lebih kacau.

Seorang teman pernah bercerita, jika hubungan asmaranya terancam rapuh karena hal yang menggelikan, bukan karena salah-satunya selingkuh, bukan karena salah satunya penyuka sesama jenis tapi salah satu orang tua mereka gak setuju, alasannya karena salah satunya terlahir dari kota yang (((dulu))) pernah punya hal pahit.

Dengerin cerita itu gue gak bisa berhenti ngakak, bagaimana mungkin orang sudah dikatakan gak baik hanya dengan alasan konyol itu. Padahal yang harus orang itu ketahui adalah gak menebak tapi mencari kebenaran dengan berkomunikasi atau improvisasi dengan orang yang bersangkut atau kalo pinter ya kepo sama lingkungan target, bukan menebak dengan felling.

This is bitchy brotherrr. 
Asli gue gak ngerti itu artinya apa.

Komunikasi adalah jalan menuju transparasi, gak ada orang yang tahu karakter, kegiatan, detail pribadi orang lain tanpa tatap muka dan berkomunikasi, sekalipun dia seorang stalkler, gak ada. Orang yang men-judge orang lain jelek padahal dirinya sendiri gak mau dianggap jelek itu semacam kucing berjiwa iblis, keliatan lucu tapi kejam, true!

Entah bagaimana orang-orang semacam ini hidup dalam era simbiosis mutualisme, dimana semua orang saling membutuhkan, mungkin orang-orang semacam ini bukan penganut paham simbiosis mutualisme, tapi paham humanisme yang artinya hanya memikirkan diri sendiri tanpa peduli dengan orang lain, padahal Indonesia adalah Negara Pluralisme dimana banyak keragaman dan suku yang berbeda-beda, jadi gak bisa hanya menebak gitu aja.

Kayaknya orang-orang semacam ini harus diajarin Sejarah lagi deh biar wawasannya luas.

This is a Fvking people in the world.


Sekarang gue ngerasa kayak hidup dalam kotak dalam maya, semuanya keliatan nyata tapi terasa semu.

Share this

Blogerwin.com adalah website personal calon penulis yang sekarang sedang sibuk menyiapkan konten untuk Youtubenya.

Artikel Lainnya

Previous
Next Post »

Silakan berkomentar sesuai artikel, kasih saran dan kritik yang membangun, karena tanpa kalian blog ini bukan apa-apa. EmoticonEmoticon