Orang Yang Benar-Benar Cinta

11.08


Ternyata Joko gak beneran mati ketabrak sepeda roda tiga waktu itu, dia hanya koma selama tujuh jam, setelah sadar dari komanya yang panjang itu—Joko mulai menata hidupnya lagi yang baru, menata harinya yang penuh awan biru, dan meninggalkan masa lalu yang udah menjadi kelabu.

Sekarang Joko gak lagi harus capek bolak-balik Indonesia-Gaza untuk menemui seseorang yang ia cintai, Joko sekarang bekerja di perusahaan ikan asin terbesar di Indonesia, Joko kerjanya juga udah gak jadi kuli lagi yang mesti banting tulang tiap hari, sekarang dia bekerja sebagai pengawas proses pengasinan ikan di perusahaannya.

Sampai pada tahun kedua Joko bekerja, dia menemukan wanita lain dalam kehidupannya, wanita itu adalah Siti, Siti seorang wanita yang bekerja di departemen administrasi di perusahan ikan asin, Siti orangnya kalem, manis dan amis karena sering keluar-masuk ruangan pengasinan, tapi bagi Joko—Siti adalah wanita yang gak gengsi dalam bekerja meskipun aroma parfum dari luar negrinya berubah jadi aroma parfum khas bantar gebang.

Setiap kali mereka berpas-pasan Joko selalu salah tingkah, pernah juga waktu itu Joko gak sengaja nabrak Siti yang abis ngecekin jumlah ikan asin yang siap di kirim ke klient, semua berkas yang Siti bawa berjatuhan seperti bunga yang gugur dari tangkainya, dengan perasaan suka menolongnya Joko, ia membantu membereskan berkas-berkas itu, tanpa sengaja tangan mereka bersentuhan, dengan adegan slow motion mata mereka saling bertemu dan..,

“Bu, ikan asinnya mau ditaroh dimana ya?” ujar seorang karyawan yang baru keluar dari ruangan.

Iya, adegan slow motion itu mirip di sinetron-sinetron yang biasa Joko tonton di siang hari, efek kebanyakan menonton bikin Joko membawanya ke dunia nyata.

Dua minggu setelah kejadian itu mereka malah jadi akrab, Joko yang selalu bantuin Siti ngecek stok ikan asin, dan Siti yang selalu bantuin ngabisin makan siang Joko di kantin. Mereka sangat akrab, lebih akrab dari seorang partner kerja, bahkan lebih akrab dari seorang teman, tapi mereka belum jadian.

Entah kenapa Joko ngerasa nyaman dengan Siti, wanita kedua setelah Susi yang udah memporak-porandakan hati Joko, tapi bagaimanapun masa lalu tetap masa lalu, masa lalu hanya benalu yang pasti berlalu dan tak akan kembalu untuk selamanyalu.

Kebiasan baik Joko mulai dia praktekan kepada Siti, berharap Siti dapat menyukainya dengan penuh rasa cinta yang bergelora, mulai dari meminjami Siti uang dua puluh juta, minjemin rumah kost selama satu tahun dan ngasih deposit setiap bulannya. Bagi Joko semua hal yang dilakuinnya itu adalah untuk Siti, wanita yang sekarang ngasih kenyamanan lebih dari seorang teman itu.

Semua itu gak berjalan lama setelah Joko tahu yang sebenarnya.

Sampai pada suatu sore setelah pulang bekerja, ternyata Siti dijemput oleh pemuda berbadan gemuk dan memiliki cula di kepalanya, pria itu membawa sepeda beroda empat. Joko memperhatikan dari bilik loker ikan asin yang sedang diawetkan, setelah memperhatikan dengan benar ternyata Siti mencium pria itu dengan manja dan penuh suka cita, hati Joko langsung terpukul kencang oleh pukulan luka yang membara.

Hati Joko sakit, seperti luka yang ditetesi air lemon, seperti luka yang ditetesi cuka, seperti luka yang ditetesi air garam.

Joko hanya memiliki cinta sendirian, cinta Joko hanya bertepuk sebelah tangan, bahkan tangan sebelahnya Joko pun enggan menepuk tangan sebelahnya lagi, Joko sangat terpuruk hari itu, Joko lemah dan dia galau. Joko memutuskan untuk pindah kerja, entah dia akan kemana yang pasti dia tak akan kembali pada bayangan luka yang telah menyayat hatinya untuk yang kedua kalinya.


Dari kasus itu sebenarnya sederhana kok, orang yang benar-benar cinta dengan pasangannya akan dengan sekuat tenaga ngasih yang terbaik, bahkan ngasih hatinya pun akan dilakukan untuk pasangannya agar menjadi bahagia. Tapi orang yang benar-benar cinta gak selamanya akan jadi baik, dia akan berubah jadi jahat, lebih jahat dari hitler yang terkenal itu. Mungkin sepele, tapi orang yang benar-benar cinta dengan pasangannya itu gak mau kalo pasangannya terlihat sedih dan murung karena dirinya, sampai orang yang benar-benar cinta itu lebih mengedepankan dirinya yang paling bersalah jika pasangannya bersedih apalagi terluka karenanya. Kadang cinta terlihat biru bukan karena sejuk tapi luka yang menyamar.


Share this

Blogerwin.com adalah website personal calon penulis yang sekarang sedang sibuk menyiapkan konten untuk Youtubenya.

Artikel Lainnya

Previous
Next Post »

4 komentar

Write komentar
10/02/2014 delete

berasa kayak nyanyi dangdut kalau ngomongin masa lalu XD.

kasihan Joko, eh tapi ini fiksi atau curhatan kamu? :D

Reply
avatar
10/03/2014 delete

Siti dijemput oleh pemuda berbadan gemuk dan memiliki cula di kepalanya.
Siti selingkuh sama badak cula dua? wkwkwkk...

Reply
avatar
10/04/2014 delete

Iya dia selingkuh bro, kasian emang nih si Siti :))

Reply
avatar

Silakan berkomentar sesuai artikel, berikan saran dan kritik yang membangun, karena tanpa kalian blog ini bukan apa-apa. EmoticonEmoticon