Aku, Kamu dan Batik

18.49
Baru bisa ngeblog lagi, alasan klasik gue adalah karena masih sibuk, sibuk sama kerjaan, sibuknya nyari pacar, dan sekarang alhamdulilah sibuk pacaran sambil ngurusin kerja. Setelah pertapaan yang sangat lama, gue ngabisiin waktu beribu-ribu abad di dalam goa, akhirnya ada yang mau sama gue. Meskipun gue paksa dulu sih biar mau, tapi kan bukan itu yang mau gue omongin sekarang ini.

Oke fokus.

Dulu sebelum gue kerja kayak sekarang ini, gue pernah berandai-andai, coba aja nanti pacar gue tanggal lahirnya samaan, jadinya kan bisa ngirit kalau lagi ulang tahun tuh, karena gue pernah lihat acara ftv yang tanggal lahirnya samaan, mereka bahagia untuk selama-lamanya karena ngirit buat biaya beli kadonya. Seneng dan bahagia deh.

Karena efek yang begitu dahsyatnya itu, gue mulai hunting, nyari kemana-mana orang yang tanggal lahirnya sama kayak gue, ke laci, kandang marmut, sampai lemari, alhamdulilah nggak dapet. Tapi gue nggak menyerah cukup sampai disitu aja, karena ketika kita berusaha maka cepat atau lambat apa yang kita harapkan pasti akan terkabul, iya nggak?

Trust me is work.

Awalnya emang cuma iseng aja sih, tapi isengnya yang serius gitu deh, gue modusin doi, gue mintain foto dia, terus gombal-gombal ala gembel taman lawang, iseng juga tanyain tanggal lahir dia, nggak dikasih sih, ya gue yang ngasih tanggal lahir sendiri tanpa diminta, nggak tahu kenapa ngasih tanggal lahir tuh penting banget buat kaum fakir asmara macem gue ini, faktor yang paling dominan sih biar ada yang ngingetin kalau bisa ulang tahun juga. Hehe

Diluar ekspetasi yang gue kira, orang yang gue kasih tanggal lahir gue sendiri malah ngaku kalau itu tanggal lahir dia, gue bengong sambil ngiler dua ember. Gue pastiin kalau itu cuma mimpi, gue jedotin kepala ke tembok ternyata sakit, berarti nggak mimpi, masih belum yakin-gue suruh temen gue nampol gue pake emlock (sejenis besi yang beratnya dua kilo) kerasa sakitnya, berarti gue beneran nggak mimpi, tapi abis itu temen gue yang gue suruh nampol gue malah gue kelitikin sih sampe sekarat, kampret banget dia, nampolnya beneran sih.

Oke fokus lagi.

Akhirnya gue memutuskan buat ngecek katepe doi siang itu, pas gue cek katepenya ternyata beneran sama, nggak ada yang beda, cuma jenis kelamin sama alamat aja yang beda, doi cewek, gue cowok. Abis itu gue sok-sokan berdoa gitu dalam hati, “Tuhan apakah ini jawaban dari semua doa hamba.” Gue senyum-senyum najong mendapati kenyataan yang ajaib itu, dia nggak senyum tapi udah siap-siap mau nyolok hidung gue pake pena karena gue disangka alay taman lawang yang kabur dari om-om genit.

Ternyata setelah banyak ngobrol ngalor-ngidul, doi suka banget pake pakean batik gitu, pantes aja setiap kali DP friendster Facebooknya ganti pake batik, gue sih biasa aja nanggepinnya, “padahal batik biasa aja loh,” kata gue membuat persepsi sendiri waktu ngobrol, terus dia bales, “biasa aja gimana, batik itu icon Indonesia, orang luar negri aja mau pake batik, masak kita yang orang Indonesia asli nggak mau sih pake batik.”

Ada jeda hening.

Gue kayak ketampar aja gitu sama omongannya doi, soalnya gue jarang mau pake batik kalau nggak terpaksa banget, soalnya lagi gue adalah orang yang nggak pedean gitu kalau lagi kolaborasiin fashion. Abis itu dia tanya lagi sama gue.

“Kamu nggak suka pake batik apa, win?”

“Yaaa, sukalah.” Balas gue sok cool. Padahal dalam hati, batik dirumah aja bisa diitung pake jari, itu aja jarang dipake.

“Boong banget sih kamu, sekarang aja nggak pake batik, padahal kan setiap hari jumat diwajibin pake batik, katanya suka, mana buktinya?” ujar doi seolah gue penjahat yang mendapat vonis hukuman dikelitikin sampe sekarat.

Gue cuma bisa senyum-senyum aneh. Beberapa detik kemudian dia ngasih tahu gue beberapa koleksi batiknya dari ponsel yang layarnya lebih lebar dari layar ponsel gue, dia geser-geser gambarnya, gue manggut-manggut aja, sampai pada satu foto yang gue kayaknya pernah lihat baju batik itu, dia mulai ngejelasin dimana dia dapet tuh batik.

“Ini, aku paling suka yang ini, waktu itu iseng browsing di internet, aku nemu di website Zalora.co.id itu loh, kamu tahu kan?” kata dia menjelaskan.

Gue manggut-manggut.

“Tadinya aku pikir beli online shop itu ribet, ternyata nggak ribet, di Zalora juga banyak banget pilihannya.”

Gue manggut-manggut lagi sambil natap senyum dia. Dia nggetok gue pake pena, katanya nggak fokus kalau lagi dijelasin yang informatif.

“Iya, iya..,” gue mulai fokus lagi.

“Kamu kalau mau cari batik, coba deh buka zalora.co.id, disana banyak pilihan yang sesuai sama kamu, kalau mau buat hadiah pacar juga bisa.”

“Pacar?” gue mengulang kata itu.

“Iya pacar kamu Erwin..,”

“Hahahahaha,” gue cuma bisa ngebales penekanan kata itu dengan ketawa lepas, dia cuma bisa ngeliatin gue dengan tatapan aneh.

Abis dia ngejelasin panjang lebar tentang koleksi batik dan belinya dimana aja, gue iseng buka websitenya Zalora.co.id yang dia kasih tahu tadi, gue lihat di tab fashion-batik ternyata bagus-bagus ya, coraknya macem-macem, mau milih satu aja tapi kayaknya nggak cukup beli satu, yang lainnya udah kayak jadi benda hidup aja sambil ngelambai-lambai unyu. “Beli aku, beli aku, beli aku..”

fokus sama batiknya, jangan sama modelnya..

“Erwin..,” doi manggil gue. Gue masih asik geser-geser gambar di koleksi batiknya Zalora.

“Erwin...,”

“Erwinnnnn...,” plus ngegetok gue pake pena lagi.

Sakit kampret! Teriak gue dalam hati.

“Kamu malah mainan handphone aja, kalau orang lagi ngobrol tuh nggak boleh sibuk sama handphone tau.” Ujar doi manyun.

“Iya, iya, abisnya tadi naksir sama batik yang kamu jelasin itu sih, ini lagi ngecek-ngecek yang cocok sama yang dihati.” Balas gue.

Dia cuma masang senyum pepsodent, seolah gue adalah downline dia yang berhasil dia prospekin dengan iming-iming mau dikasih hadiah kapal pesiar plus garasinya. Akhirnya kami melanjutkan pembicaraan yang lainnya, dan gue mulai prospekin dia supaya mau jadian sama gue, siapa coba yang nggak mau jadian sama cewek yang manisnya ngelebihin Gita Gutawa. Yakali kalau dia nggak mau gue jadiin pacar, seenggaknya bisa gue jedotin dulu kepalanya di kasur biar amnesia ringan dan mau nerima gue jadi pacarnya. Alah.

Cobain deh sama koleksi batiknya Zalora, siapa tahu cocok buat hadiah pacar kan, nggak punya pacar? Ya ngehadiahin pacar oranglah :p

Yang penting usaha dulu, masalah nggak bisa ngehadiahin siapa mah itu belakangan, makanya banyakin gebetan, biar nggak dianggap jomblo terus. LAH MALAH CURHAT!


Udah dulu ah hari ini, yang penting apa yang kita mau dengan apa yang orang mau itu pasti berbeda, tapi apa yang kita mau dengan apa yang orang mau itu bisa sama kalau kita sama-sama nggak saling gengsi dan egoisan. Hehe


Bonus:
fokus sama batiknya, jangan sama modelnya ya..

Share this

Blogerwin.com adalah website personal calon penulis yang sekarang sedang sibuk menyiapkan konten untuk Youtubenya.

Artikel Lainnya

Previous
Next Post »

4 komentar

Write komentar
6/19/2014 delete

Inspiratif ni, jadi pengen beli
hwehwehwehwehwehwe

Reply
avatar
6/19/2014 delete

Tinggal lari aja ke Zalora.co.id broo :)

Reply
avatar
6/20/2014 delete

Artikel ini sangat menarik dan batiknya sangat menakjubkan.

Reply
avatar
6/20/2014 delete

makasih bro, buruan otw Zalora lah :)

Reply
avatar

Silakan berkomentar sesuai artikel, berikan saran dan kritik yang membangun, karena tanpa kalian blog ini bukan apa-apa. EmoticonEmoticon