Lo Harus Baca Ini Sebelum Milih

20.54
Kalian pernah milih, milih teman, milih calon gebetan sampai milih pacar.

Pernah kan?

Kalau ada yang bilang nggak pernah berarti dia nggak pernah pacaran, dan nggak pernah berani milih calon pacarnya, karena bagi dia milih itu kayak hal yang sangat jahat bagi dirinya. Kasian, sedih, dan sangat menyedihkan orang-orang seperti ini.

Dulu pas masih jamannya sekolah ada satu ritual entah dari jaman kapan ritual itu udah ada, kita milih pengurus kelas. Ya, milih pengurus kelas itu gampang-gampang-mudah, salah milih aja bakal ditagih uang kas sampe kerumah, Bendahara kelas gue dulu emang kejam, dia bela-belain kerumah gue cuma buat nagih uang kas, padahal mah nggak seberapa, gue cuma nunggak lima bulan.

Hening.

Waktu itu gue nggak ngasih suara gue buat milih pengurus kelas, alhasil pengurus kelas waktu itu berantakan, semena-mena dan nggak ngerti situasi dan keadaan kelas itu sendiri. Gue sedih dan gue nyesel. Gue nyesel karena bukan mereka yang jadi pengurus kelas semena-mena sendiri, tapi gue nyesel saat itu udah nggak ngasih suara gue buat milih pengurus kelas yang lebih baik lagi.

Sejak saat itu setiap kali ada pemilihan pengurus kelas yang baru-gue nggak absen buat ngasih suara gue, meskipun suara gue nggak ngebuat pengurus kelas itu jadi apa yang gue mau, tapi seenggaknya gue udah nyumbang suara dan nuntun mereka buat jadi yang lebih baik lagi buat ngurus kelas jadi lebih baik.


“Milih itu kayak lo mau nulis, lo mau nulis apa? fiksi atau non fiksi, lo tinggal pilih, tapi ketika lo nggak milih diantara dua itu, lo bakal nyesel akhirnya karena nggak mau milih tapi tahu kalau passion lo ada di salah satunya”


Gue bukan orang politik, gue juga bukan simpatisan partai-partai yang kadang cuma ngejual mimpi, tapi gue disini sebagai warga Negara Indonesia yang ikut andil dalam pemilihan pemimpin Negara ikut ngasih pencerahan buat kalian biar nggak golput. 


ayo memilih!

Beberapa hari yang lalu gue ikut dalam komunitas KK (Kancut Keblenger)-KK adalah komunitas blogger, dan disana banyak banget teman-teman blogger yang ikut, dari pelajar, mahasiswa, creative, sampai orang yang ngerti dunia politik karena doi kebetulan kerja di komnas perempuan.

Dia adalah @elwielwi-cowok berketurunan tionghoa yang sempet ngasih wejangan sama gue dan beberapa teman lainnya pas lagi diskusi bebas sambil nikmatin cuaca puncak yang sejuk. Kami ngobrol banyak, dari hal yang biasa sampai yang nggak biasa. 

@elwielwi juga ngasih pencerahan tentang pemilu di 9 april nanti kalau kita jangan golput.

Ada salah satu teman yang tanya, “Kenapa kita nggak boleh golput, itu kan hak.”

Dengan tarikan napas yang pas dan intonasi suara yang serius @elwielwi ngejelasin kenapa setiap kali pemilihan kita nggak boleh golput, kita harus milih pemimpin itu. Jadi gini, kata @elwielwi. “Kita hidup dimana? Di Indonesia kan?”

Kami mengangguk.

“Ketika kita nggak ngasih suara kita buat milih pemimpin nanti, itu berarti lo semua dosa.”

“Dosa?” gue bertanya heran.

“Iya, karena ketika kalian golput dan pada akhirnya yang jadi pemimpin di negri ini salah, semuanya bakal berantakan kan? Dari sistemnya, dari masalah yang nggak bisa mereka selesain sekalipun, salah siapa? Salah kita kenapa nggak mau milih.” Jelas @elwielwi

Gue mikir bentar, yang lain keliatan mikir juga, “Tapi meskipun nanti kita milih juga, bakal kayak gitu kan, bakal berantakan juga, awalnya kan emang udah ancur negri ini.” Jelas gue.

@elwielwi ngelempar senyum kearah kami. “Gini, lo nggak milih berarti lo dosa, tapi kalau lo milih meskipun pemimpin itu nggak seperti yang lo harapkan, lo bakal dosa kalau nggak nuntun mereka atau ngingetin mereka buat ngebangun negri ini jadi lebih baik lagi.” @elwielwi ngelanjutin penjelasaannya kepada kami, “Gue kebetulan kerja di komnas perempuan, kami bekerja ngasih penyuluhan bagi orang-orang yang nggak ngerti apa-apa tentang pemimpin di pemilu nanti.”

“Itu bukannya tugas panwaslu broo?” salah satu teman bertanya.

“Emang benar itu tugas mereka, tapi karena ada sesuatu hal-mereka nggak bisa ngasih penyuluhan itu, nah di ruang yang kosong itu kami komnas perempuan masuk ngasih penyuluhan ke beberapa daerah di Indonesia, biar mereka nggak golput dan nggak salah pilih.” Ujar @elwielwi sambil nyeruput wedang jahe.

Kami semua mengangguk seolah mengerti, tapi sebenarnya kami mengerti dari awal, tapi karena ego kami berupaya buat nggak peduli-kalau golput itu bagian dari hak kami yang wajib digunakan.

“Kami punya penyuluhan yang namanya #Jitu.” Jelas @elwielwi

Jeli itu artinya cek dulu semua caleg di dapil kalian. Kalo dia dulunya pelaku kekerasan terhadap perempuan, jangan pilih! #jitu

Inisiatif itu artinya pilih caleg yang punya inisiatif utk mengubah semua perda diskriminatif yang ada #jitu

Toleran itu artinya pilih caleg yang menjunjung tinggi prinsip-prinsip kebhinekaan. Indonesia dibangun sama-sama #jitu

Yang terakhir itu Ukur, pilih caleg yang punya program kerja yang bisa diukur. Jangan pilih yang janjiin surga #jitu


Lebih jelas lagi kalian bisa baca timeline @elwielwi di hestek #jitu disana ngejelasin semua tentang hal yang wajib kalian ketahui untuk pemilu tahun ini.

Gue bengong, teman-teman yang lain juga bengong ngedengerin penjelasan dari @elwielwi. Tadinya gue nggak akan milih siapa-siapa, karena gue mikir percuma juga gue milih kalau akhirnya nggak ada pengesahan UU tentang pembullyan jomblo di sabtu malam, tapi karena penjelasan dari @elwielwi itu, gue jadi tahu. Yang penting bukan tentang pengesahan UU pembullyan jomblo di sabtu malam bisa muncul apa enggak nantinya, tapi jadi apa Indonesia tanpa suara kita nanti.

Sederhananya, ketika kita pengin jadi apa yang kita mau, kita harus ada disana, bukan nggak peduli dengan hal itu. Simple kan.


Jadi lo masih mau golput? Inget suara kita berpengaruh untuk Indonesia.

Share this

Blogerwin.com adalah website personal calon penulis yang sekarang sedang sibuk menyiapkan konten untuk Youtubenya.

Artikel Lainnya

Previous
Next Post »

4 comments

Write comments
4/15/2014 delete

Gue suka tulisan yang mendidik. Sebesar apapun nilai yang dikasih, mendidik tetap lebih baik daripada cuma menggalau. :)))

Lanjut sob!!

Reply
avatar
4/16/2014 delete

golput itu memang pilihan dan hak pribadi, golput ada karena kejenuhan sipemilih akan janji-janji calon yang akan dipilih sehingga untuk menyampaikan rasa emosi dengan GOLPUT..namun untuk hal dosa jika kita kaitkan dengan agama semua dosa,bahkan hal yang kita lakukan sekarang juga bisa dikatakan dosa,karena dosa tidak memihak pada hal yang sengaja atau tidak disengaja

Reply
avatar
4/19/2014 delete

tergantung dari pribadi masing-masing ya :)

Reply
avatar

Silakan berkomentar sesuai artikel, berikan saran dan kritik yang membangun, karena tanpa kalian blog ini bukan apa-apa. EmoticonEmoticon