[Puisi] Kursi Kosong

07.00


Sudah dua ratus hari setelah kepergianmu, kursi ini tak berpenghuni.
Aku pernah duduk disana sedari menantimu kembali.
Tapi apakah kau tahu hati ini enggan berhenti menyisahkan ruang untuk ditempati.
Mungkin kau tak pernah ingin tahu tentang kisah ini.


Aku masih terlalu retak untuk menerima.
Kegagalan cinta yang pernah ada.
Aku masih terlalu lemah untuk merasakan.
Kasih lembut seindah batu karang disana.


Malam ini aku berteman dengan sepi, duduk bersama pada kursi yang pernah kita miliki.
Aku masih merasakan gelak tawa dikala gerimis malam itu.
Aku masih sempat mengingat jelas kecup manis yang mendarat di bibirku.
Tapi aku tentu saja masih mengingat jika itu hanya bayang ilusi dalam kalbu.


Kursi kosong ini sekarang menyendiri.
Seperti rinduku yang enggan mati terbawa oleh peri agar ia dapat menyampaikannya kepadamu disana.
Kau mungkin tak akan kembali, atau aku akan menghampirimu yang sudah lama pergi.
Disana, ditempat terakhir kita miliki.

foto puchsukahujan

Share this

Blogerwin.com adalah website personal calon penulis yang sekarang sedang sibuk menyiapkan konten untuk Youtubenya.

Artikel Lainnya

Previous
Next Post »

Silakan berkomentar sesuai artikel, berikan saran dan kritik yang membangun, karena tanpa kalian blog ini bukan apa-apa. EmoticonEmoticon