Diskriminasi Terhadap (maaf) Jomblo

00.59
Baru sempet nulis lagi di blog, alasan klasik gue adalah karena akhir-akhir ini disibukkan ngurusin naskah dan hati, makanya jarang posting blog.

Pertama tentang naskah dulu deh.
Sebenernya gue udah sering nulis kok di twitter tentang novel yang lagi gue bikin, tapi, gue nulis beberapa penggalan quote yang entah sengaja terlintas di pikiran gue, yang gue sebut ide terlintas. Jadi gue udah bikin satu draft novel yang judulnya Perjalanan Tentang Cinta. Seperti judul yang gue tulis, disana gue nyeritain kisah percintaan pada umumnya yang sering terjadi, yang sering kalian, gue atau bahkan orang lain rasakan tapi cerita yang gue bikin sedikit berbeda. Nanti di post berikutnya akan gue tulis reviewnya.

Gue ngerasa kalo tulisan yang lagi gue bikin ini semacem media rasa yang tanpa sengaja gue transfer untuk pembaca nanti, soalnya pas gue baca ulang kok jadi ngerasa sedih padahal gue nggak pernah sedih kalo baca buku, kecuali buku tabungan sik.

Dan setelah naskah itu gue kirim kepada penerbit, gue juga lanjut nulis kisah percintaan lainnya, beberapa hal yang gue dapet kebanyakan dari kisah nyata tentang asmara yang lagi gue jalani maupun hal-hal sepele tentang cinta, seperti galau, sedih, patah hati. Karena sebuah patah hati akan menemukan sebuah royalti, bukan?!

Kedua tentang hati.
Kalo udah ngomongin tentang hati kayaknya nggak pernah ada abisnya, dulu gue pernah suka sama cewe, akhirnya cewe itu jadian sama temen gue, gue ngerasa lagi dicurangi. Gue yang PDKT, kok temen gue yang jadian. Gue pernah juga suka sama cewe lain, tapi cewe itu malah udah punya cowo, hal ini kayak pengen beli jus alpukat tapi nggak pengen pake gula. Eh, ini kenapa jadi curhat NYEETTTT!!!

Ada lagi hal yang di anggep sepele karena cinta, tapi buat gue ini nggak sepele. Gue ngerasa heran sama orang-orang yang memang udah nggak cocok tapi malah maksain hubungan itu, kalo nggak cocok ya putus, nah itu baru pilihan bagus, bukan. Giliran udah putus, tapi si pihak cewe/cowo nggak terima dengan punya pacar duluan, semacem pura-pura move-on dan yang jadi masalah adalah masih sering nge-stalk mantan.

Seharusnya move-on itu nggak setengah-setengah, harus tuntas karena kalo setengah-setengah pedihnya juga di cicil dan itu hal yang paling nyesek, bukan?! Memang move-on itu pilihan, memilih sesuatu lain pada masa depan, bukan sering berkunjung pada masa lalu.

Dari berbagai macam propesi hubungan yang sering di buat kalahan itu adalah jomblo, padahal nggak ada yang salah dari seorang jomblo, memang dia berteman sepi tapi kan nggak ada salahnya, bukan? Pacaran nggak bisa sebebas jomblo, nggak ada pacaran yang bisa selingkuh kalo jomblo bebas, bebas dalam melakukan segala hal, misalnya pergi jalan dengan calon gebetan pacar temen gitu? karena jomblo adalah pacaran yang tertunda, sedangkan pacaran adalah jomblo yang tertunda.

Dan yang bikin gue heran adalah, entah kenapa mereka lebih memilih hubungan yang bertaruh dengan jarak, yang pacaran satu kota aja rawan selingkuh apalagi yang udah beda pulau, kalo buat gue LDR itu semacem jomblo yang lagi nyamar. Semuanya memang pilihan, pacaran, LDR atau single.

Jadi kesimpulannya, mau propesi apapun nanti juga bakal jomblo lagi, nggak usah terlalu diskriminatif terhadap kaum jomblo, karena jomblo lah kalian bisa pacaran. :))


Ps: Gue hanya mewakili kata hati jomblo, inget itu!!

Share this

Blogerwin.com adalah website personal calon penulis yang sekarang sedang sibuk menyiapkan konten untuk Youtubenya.

Artikel Lainnya

Previous
Next Post »

Silakan berkomentar sesuai artikel, berikan saran dan kritik yang membangun, karena tanpa kalian blog ini bukan apa-apa. EmoticonEmoticon