Ujian Nasional

19.16
foto spesial


Seminggu yang lalu gue dan teman-teman melaksanakan Ujian Nasional atau biasa disingkat UN, hari pertama UN suasana adem-adem aja gak ada kesulitan yang dialami temen-temen, gue juga lancar banget ngerjain soal-soal yang dibagikan oleh pengawas, sedikit ngelirik kekanan-kekiri dan kedepan berharap dapet contekan, umumnya orang UN kan pasti ada nyontek-nyontek juga, hari ke-2 UN-nya adalah mapel matematika, dalam kamus besar kelas gue, matematika diibaratkan sebagai taneman gelombang cinta yang harus sering disiram untuk memenuhi standar nasional per-taneman, begitu juga dengan temen-temen gue, mereka mesti di siram sama rumus-rumus matematika, phythagoras, aljabar, limit, gradien, pertidaksamaan linier, dll agar memenuhi standar nasional kelas, semuanya kebukti dengan adanya UN matematika, sekilas percakapan gue sama temen gue deni,.

Gue : "Gan, lu gak belajar ? besok UN MTK "
Deni : "Gak ah."
Gue : "Kenapa? Wahh gue tahu, lu udah dapet ilham dari yang diatas?
Deni : "Yang diatas cicak"
Gue : "???"
Deni : "Pilihannya cuma LULUS/TIDAK LULUS"
Gue : "Jadi lu pasrah aja gitu sama UN besok?"
Deni : "Maybe?!"

Dari sini gue berfikir, masih banyak orang yang anggep UN itu gampang, Kemudian hari ke-3 UN-nya adalah mapel bahasa inggris, ini dia yang ditunggu-tunggu sama temen sekelas gue, bahkan seluruh siswa/i di nusantara juga udah nunggu moment yang penting ini mungkin???, bukan karena mata pelajarannya tapi ini adalah hari terakhir UN, bel pun berbunyi tanda UN akan segera dimulai, semua udah siap masuk diruangan eksekusi, nama lain dari ruangan peserta UN, awalnya tegang itu pasti udah umum banget bagi peserta UN, setelah 1.30 menit bisa dibilang waktu segitu udah bisa ngerjain sekitar 30-35 soal, kalo lagi UN kan lembar jawaban harus bersih dan tidak robek atau cacat sedikitpun, naas-nya lembar jawaban temen gue si jamhari malah kena air liur, gue pikir ada anjing yang maen-maen ke ruang eksekusi, setelah gue tanya kenapa sama yang bersangkutan, ternyata itu air liur dia sendiri, entah apa yang ada di pikirannya sampai lembar jawabannya basah banget, nggak banget juga sih.

Gue : "Kenapa lu gan??"
Jamhari : "Ini lembar jawaban gue basah."
Gue : "kok bisa??"
Jamhari : "Gak tahan gue liat pengawasnya."
Gue : "@$%&$#%*^" (wah lagi mikir jorok ini anak)
Jamhari : "Pasti lu mikir, kalo gue lagi mikir jorok ya?"
Gue : "Iya lah, apa lagi kalo bukan itu." pikiran gue mulai random.
Jamhari : "Bukan, gue gak tahan sama cantiknya pengawas itu."
Gue : "zZz, gak segitunya juga kalee."

Dari percakapan gue sama jamhari itu, gue mulai mikir kalo dia lagi ngebayangin yang jorok-jorok, sejak kejadian itu bukanya malah pada ngerjain soal lagi tapi malah pada ribet sendiri, itu lah temen gue yang kalau ada apa-apa dibuat tema yang bakal diceritain terus sampe pada bosen setiap bertemu. Setelah UN dinyatakan selesai, kami serempak pergi ke warteg langganan, menikmati hidangan yang sudah menanti sekaligus meng-uforiakan kemenangan yang masih menggantung, tinggal tunggu kabar baik, LULUS/TIDAK LULUS.

Share this

Blogerwin.com adalah website personal calon penulis yang sekarang sedang sibuk menyiapkan konten untuk Youtubenya.

Artikel Lainnya

Previous
Next Post »

Silakan berkomentar sesuai artikel, berikan saran dan kritik yang membangun, karena tanpa kalian blog ini bukan apa-apa. EmoticonEmoticon