Tentang Pertemuan

15.09
Hari ini gue seneng, karena bisa ngeblog dan bikin kopi panas, karena biasanya gak sempat bikin kopi. Ternyata bangun lebih pagi ada baiknya, berangkat ke kantor gak buru-buru, bisa ngopi dan sarapan pagi.

Asik.

Tadi siang di kantor abis jumatan, gue ke ruang HRD buat curhat, iya, gue curhat sama HRD, sebenarnya bukan gue yang curhat tapi dia yang curhat, gue cuma tanya awal pertemuannya dengan suami tercinta, ternyata doi suaminya satu kantor, gue baru tahu.

Yaudah, akhirnya gue tanya-tanyain gimana mereka bisa ketemu, gimana mereka bisa jadian dan gimana mereka ya gitu deh. Dia cerita kalo dulu gak nyangka bisa jadi sama suaminya sekarang, padahal kata suaminya dulu, dia orangnya gak asik, gitu.

Emang ya kalo udah jodoh ya mau gimana lagi, kan.

Gue jadi ingat gimana gue bertemu dengan pacar setahun yang lalu, waktu itu gue memutuskan untuk cuti selama sebulan, karena trauma sama pintu kaca, iya gue pecahin pintu kaca orang pas pasangin alat Fingerprint, bukan karena gue bego tapi ya udah takdir, gak mau gue jelasin, karena itu luka lama.

Setelah sebulan cuti, gue refreshing, main kemana aja, traveling dan ngabisin waktu dengan seneng-seneng, karena gue mau ngelupain segala hal yang ada dipikiran gue tentang kerjaan, sampai satu bulan kelar, akhirnya gue masuk lagi, pindah ke departemen lain biar gue gak keingat lagi sama pintu kaca, karena melupakan paling mudah adalah bukan menghindarinya tapi berjalan pelan saja.

Pas masuk kantor ternyata banyak yang berubah, meja-meja di departemen gue posisinya berubah, karyawannya juga banyak yang ganti, nah, karena ada anak baru, cewek, cantik pula, gue berniat untuk ngemodusin, karena gue adalah fakir asmara pada masa itu, susah banget nyari wanita yang mau terima gue apa adanya.

Hari pertama ketemu, gue senyum-senyum najong, hari kedua masih senyum-senyum unyu, sampai hari ketiga gue dicuekin gitu aja waktu minta nomor handphonenya, gue nangis di pojokan kamar mandi. Karena gue orangnya udah kebal sama penolakan, hari berikutnya gue paksa dia buat ngasih nomor handphonenya lagi, malah dia yang minta nomor handphone gue, dan begonya malah gue kasih.

Gue salah.

Gue nungguin nih anak sms, tapi gak ada sms masuk, giliran ada sms masuk malah dari operator selular, ngasih tahu kalo pulsa gue sebentar lagi abis, sampai beberapa hari kemudian ada line masuk.

‘Mas, lagi apa?’

Gue buka linenya, gue lihat fotonya, ternyata dia ngeline, gue usap-usap muka buat mastiin gak salah liat, ternyata beneran dia, meskipun fotonya alay, tapi gpp, yang penting gue g4k 4laY. Dan mulai hari itu kami sering bertukar pesan sampai lupa waktu. Di waktu yang udah gue anggap tepat, gue memberanikan diri ngajakin dia jalan, ternyata dia mau, entah dia lupa atau lagi amnesia ringan karena kebanyakan baca chat gue sampai dia mau gue ajakin keluar.



Gue ngajakin dia nonton, ini kencan yang klise abis, di sisi lain gue ditugaskan untuk pergi ke luar kota oleh kantor dengan waktu yang gak tahu berapa lama, setelah kelar nonton, gue memutuskan untuk menyatakan cinta disela-sela makan siang, kalo ditolak gue bisa liburan, kalo diterima gue akan LDR.

Ternyata diterima, gue semakin stress.

Lanjutannya minggu depan ya.

Share this

Blogerwin.com adalah website personal calon penulis yang sekarang sedang sibuk menyiapkan konten untuk Youtubenya.

Artikel Lainnya

Previous
Next Post »

2 komentar

Write komentar
10/31/2015 delete

semoga di terima deh...
btw klo baru jadian langsung LDR nanti pas ketemu, wih rasa kangenya berhamburan :p

Reply
avatar
11/03/2015 delete

iya kangen berhamburan, sampai gak mau pisah lagi, gitu.

Reply
avatar

Silakan berkomentar sesuai artikel, kasih saran dan kritik yang membangun, karena tanpa kalian blog ini bukan apa-apa. EmoticonEmoticon