Traveling ke Tanah Lot Naik Motor

18.52



Baru sempet nulis lagi, selama tiga bulan di Bali—baru kemaren gue iseng keluar kost buat explorer tempat wisatanya, dan pilihan gue jatuh pada wisata Pura Tanah Lot. Gue berangkat sendirian, bukan karena gak punya pacar atau apa, gue lebih mengedepankan perasaan kaum fakir asmara buat jalan sendirian tapi ternyata gue salah, disana gak ada kaum fakir asmara. Pedih.

Perjalanan gue menuju Tanah Lot lancar, gak macet dan papan petunjuk jalan sangat jelas bagi turis lokal yang baru pertama kali kesana, dibantu dengan GPS dari smartphone, gue melaluinya dengan riang gembira dan penuh luka karena sepanjang perjalanan banyak alay-alay yang akan melakukan ritual senin malam bersama pasangannya, sengaja gue pake aksen "a".

Tiga puluh menit perjalanan akhirnya gue sampai di gerbang masuk untuk beli tiket. Tiket masuknya murah dan terjangkau bagi kalangan anak kost macem gue.


Abis bayar tiket gue langsung nyari parkiran, karena baru pertama kali masuk gue iseng ikutin mobil buat nyari parkiran, ternyata tuh mobil parkirnya jauh di belakang, dan parahnya lagi disana gak ada parkiran motor, gue sedih dan dia bahagia karena bisa pacaran diantara mobil bak terbuka pengunjung pariwisata dari kota Surabaya. Gue banting setir putar balik nyari parkiran motor, alhamdulilah ketemu.

Dengan perasaan bahagia gue langsung menuju ke pura yang ada di pinggir laut itu, yang terkenal di forum-forum internet itu loh, sebelum nyampe ke pura gue disuguhkan dengan tempat jualan sovenir dan mbak-mbak mangga dua yang hilang arah, dia bukan lagi nawarin “Bajunya kakak, tapi minta waktunya sebentar kakak, saya mau survei dulu kakak.” Gue melengos dan lupa fotoin.



Gue jalan santai diantara bule-bule yang tingginya ngelebihin bambu yang tumbuh di halaman rumah gue, suka curiga sama tuh bule, apa tiap hari mandi pake minyak tanah ya, gue cuma sepinggangnya men. Tuh bule kalo ikutan panjat pinang gak perlu group kali, tinggal lompat bisa dapet kulkas, awesome.

Seperti pada umumnya pengunjung yang baru pertama kali sampai pada tempat wisata, pasti dia akan foto-foto di depan gapura masuk, iya gue mau foto juga tapi gak bisa karena sendirian, gue galau dan gue sedih cuma bisa ngeliatin mereka berfoto mesra disana.


Lima belas menit gue melihat ke sekeliling lokasi wisata, sampai akhirnya gue memutuskan buat turun kebawah, dan taraa gue mendapatkan foto ini. Kesel sih yang difoto bisa gandengan tangan sedangkan gue cuma bisa gandengan tangan sendiri.









Ritual gue setelah jalan-jalan di sekitaran pura adalah nungguin sunset sendirian, iya gue sendirian nungguin tuh sunset tenggelam, sengaja gue foto buat kenang-kenangan di kost nanti. Hal paling ngeselin selama nungguin sunset adalah ngeliat bule ciuman bibir, gue terpukul dan rasanya tuh bule pengin gue jorokin aja ke laut biar dimakan ikan hiu dan pasangannya jadi milik gue selamanya, muehehehe. Lupa gue foto, abisnya mereka ciumannya kilat sih.

Sori, imajinasi gur terlalu liar.






Sampai sunset itu hilang dari ujung lautan lepas akhirnya gue memutuskan buat balik sendirian ke kost, tadinya mau bawa bule satu tapi gue lebih takut dikira brondongdolia nama lain dari pedopilia, tapi niat itu gue urungkan karena gue sadar gak bisa ngasih makan bule dengan bambu. Lagi-lagi diperjalanan keluar tempat wisata disponsori oleh alay yang baru seminggu jadian, keliatan banget tau, soalnya waktu gue seminggu jadian suka gombal gak mutu gitu.

“Sayang, tadi sunsetnya cantiknya, kayak kamu lohh.” Kata cowok gempal kepada cewek tambun disebelahnya.

“Iya sayang, tadi batu karangnya juga lucu, kayak muka kamu gitu.” Balas cewek.

“Iya sayang?”

“Iya..,” lalu mereka berpelukan. Gue reflek takling dia dari belakang.

Pulangnya gue tersesat karena GPS lowbat, nyasarnya juga gak nanggung-nanggung, sampai nusa dua, padahal kost ada di Denpasar. Yah meskipun nyasar seenggaknya gue udah sampai di tanah lot, sendirian.

Udah dulu deh, gue mau pacaran dulu sama, laptop, trip selanjutnya.., nantikan di posting minggu depan. :D


Share this

Blogerwin.com adalah website personal calon penulis yang sekarang sedang sibuk menyiapkan konten untuk Youtubenya.

Artikel Lainnya

Previous
Next Post »

4 komentar

Write komentar
9/28/2014 delete

Pas bulan madu gw ke Bali dan belom ke bali namnya klo belom ke kuta sam atanah lot.
pas gw kesana lagi air lagi pasang jadi ga bisa foto deket pura deh :(

Reply
avatar
9/28/2014 delete

bulan madu jilid dua aja broo :D

Reply
avatar
1/19/2017 delete

jadi gimana rasanya jalan-jalan sendirian? :p

Reply
avatar

Silakan berkomentar sesuai artikel, berikan saran dan kritik yang membangun, karena tanpa kalian blog ini bukan apa-apa. EmoticonEmoticon